Jumat, 30 Oktober 2015

Yang Bikin Degdegan Itu Adalah...

Big Boy Mamap


Haaaiii sahabat Angsa Dua tercintaaa... Apakabar dunia hari ini?
Saya baru aja terima hasil UTS Rafi,, anak pertama saya yang kelas 1 SD.

Harap harap cemas jugaa yaa.. ditambah lagi, anak itu nyaris tidak belajar selama ulangan tengah semester kemarin.

Ini nih yang bikin saya dan suami suka berselisih pendapat. Menurut suami saya, ulangan itu tidak perlu belajar, karena kata dia, namanya aja ulangan, itu artinya mengulang apa yang sudah dipelajari. Jadi untuk apa belajar lagi?! Maksud si Papap, kalau udah di rumah baiknya (kalau masih mau belajar juga) belajar hal lain selain pelajaran sekolah.

Menurut saya, tetap harus belajar.. yaaa paling nggak jangan terlalu cuek juga. hihihi Padahal saya dulu juga males belajar *toyor kepala sendiri* tuweeengwengweng.. #soundeffect

Tapi alhamdulillah.. meskipun ngga belajar nilainya lumayan bikin hati lega.

Komputer 91, Bahasa Arab, 93,3, Bahasa Indonesia 98, Matematika 86 dan PKN 100. Tinggal tunggu hasil IPA, IPS dan Bahasa Inggris. Semoga ga horoooor yaa temans :D

Bukti kalau belajar sebelum ulangan itu adalah baik.. coba liat nilai PKN, 100 ya kan? Itu karena saya diam diam menyuruh Rafi belajar siang siang waktu Papapnya lagi ngecek proyek.

Kenapa saya nekat menyuruh Rafi belajar PKN? Temans.. dari semua mata pelajaran itu menurut saya yang paling susah itu PKN. LOL!!! Bayangkan.. ada pertanyaan begini; Apa yang akan kamu lakukan jika teman mu mengejek mu (-+ kalau saya ga salah redaksi ya..)

Apa coba jawabannya? Saya khawatir Rafi akan menjawab balas mengejek lagi hahaha.. tapi itu kan tidak dibenarkan dalam ulangan. Yang ada jawabannya selalu bersifat normatif. Tapi untunglah Rafi anak yang baik :D

Gituu deeh cerita saya hari ini..







Tidak ada komentar:

Posting Komentar